My Best Best Friend


Id like to introduce you to my best best friend in Jatinangor, dia amat sangat spesial, gw nulis ini biar temen2 gw di medan bisa kenal dia karna gw ga pernah bisa memperkenalkan mereka secara langsung face to face.
Dia orang yang sangat gw andalkan disaat gw mengalami kesulitan apapun, dari hal sepele kaya gantiin lampu yang putus, beliin pembalut pas gw mendadak dapet sampe hal-hal kaya bantuin kelompok gw pas live mtv.
Ga ada orang yang bisa ngegantiin posisi dia selama gw di Jatinangor karna dia yang paling ngertiin gw, paling sabar menghadapi keegoisan, manja, dan keras kepala gw. Kita udah bener-bener kaya yang orang bilang ‘senasib sepenanggungan’, sama-sama jauh dari keluarga alias di Jatinangor single fighter (ngekos), sama-sama kalo beli barang pasti dimahalin karna faktor muka cina, sama-sama boros, sama-sama punya masalah dengan yang namanya, sama-sama suka MU dan Milan, sama-sama suka nyemil, sama-sama benci ketidakadilan di Indonesia, sama-sama selalu miris setiap ngeliat pengemis di jalan ato pengamen yang bagus nyanyinya ato pengamen anak2 yang suaranya dirusak di bus, sama-sama berharap suku mayoritas di Indonesia keluar dari pulau kita dan masih banyak ‘sama-sama’ yang lainnya yang penting dan ga penting.
Meskipun gitu, perbedaan kita yang dikit justru yang paling berpengaruh dalam hubungan kita. Pertama, beda logika berpikir. Dia adalah orang IPA dan gw IPS, yang ngebuat kita selalu beda sudut pandang dalam ngeliat segala hal dan kita bisa berdebat sampe gontok-gontokan untuk masalah yang sebenarnya bukan kapasitas kita komentarin, misalnya: masalah Century, pemerintah, konglomerasi media dan lain-lain, kebanyakan sih tentang politik Indonesia yang carut-marut.
Perbedaan cara berpikir ini juga sering banget ngebuat kita salah paham dalam ngobrol atau sms, berantem pun kadang cuman karna hal-hal sepele yang berkaitan sama cara nyebut ato nulis sesuatu. Kedua, karakter dasar. Ini sebenernya uda mencakup semua masalah kita, sampai ke logika tadipun sebenernya masuk disini, intinya kita dua orang yang otaknya beda banget jadi kaya magnet yang tolak-menolak.
Dia asalnya dari Palembang, papanya orang Palembang dan mamanya orang Sunda. Sampai SMP dia di Palembang dan SMA di Kuningan tinggal sama keluarga mamanya, trus kuliah di UNPAD ngekos di Jatinangor. Lidah dia itu Sunda pisan, jadi dia ga bisa mempronounce huruf “F” dan “V”, setiap ada “F” dan “V” dalam satu kata yang keluar jadi “ep” dan “pe” contoh: “level” jadi “lepel” ato “fanta” jadi “panta”, dan kalo ada satu kata yang mengandung huruf “p” sekaligus “f” maka otomatis langsung ketuker pronouncenya hehehe… so ada jokes tentang orang Sunda yang gw suka banget tentang masalah “F”, “V”, dan “P” ini:
“F nu mana? F nu vespa, F nu fanta, ato F nu pipa?”
yang dilafalkan menjadi:
“Ep nu mana? Ep nu pespa, Ep nu panta ato Ep nu pipa?”
yang artinya:
“F yang mana? V nya vespa, F nya fanta, ato P nya pipa?”
;D
Masih banyak lagi jokes2 “Ep” nya Sunda yang bahkan ada yang dialami sama temen gw sendiri, but kita ga sedang ngomongin jokes budaya sekarang tapi tentang my best best bestie.
Setiap kali kalo gw sedang sama dia, sebisa mungkin gw perbaiki kalo dia salah. Tapi ga pinter-pinter juga hahahha, namanya lidah emang susah diubah kalo uda nempel salahnya..
Lidah boleh Sunda, tapi wataknya Palembang banget. Dia orang yang keras banget, galak, emosian, keras kepalanya bahkan lebih parah dari gw. Dia ga kan pernah denger apa kata orang, seenaknya, dan jangan ngeliatin dia lama-lama de dia bakal ngerasa lo nantangin dia. Hal ini juga berlaku sama lawan jenis, mau diliatin sama mahluk paling sempurna di dunia inipun dia bakal mikir yang aneh2. Temen-temen yang ga terlalu kenal biasanya pada takut sama dia, dikira preman kali ya..padahal sih nonton Hachiko aja nangisnya ampe tersedu-sedu lebay. Satu lagi kekurangan dia, malasnya luar biasa. Sebenernya dia malesnya cuma di masalah kuliah doank sih, yang laen mah rajin-rajin aja.
Gw juga malas sih, tapi untuk hal kuliah gw punya motivasi dan motivasi gw itu gw bikin jadi cambuk yang akhirnya ya maksa gw buat rajin ngerjain tugas, belajar buat ujian dan nyelesein kuliah. Sementara dia motivasi tuh baru muncul akhir2 ini doank dan blum bisa jadi cambuk yang maksa dia buat cepet. Dia seneng banget yang namanya menunda kerjaan. gw juga, gw akuin. tapi, masalahnya.. dia tuh kronis banget. Gw berharap bisa semangatin dia terus, bisa ngedorong dia terus jadi kuliahnya terus membaik dan target lulus bisa terpenuhi. Meskipun itu artinya kita pisah kota dan ga akan pernah ketemu lagi :’(
But, guys kalian harus tau kebaikannya juga..hehehe.. Dari semua watak kerasnya itu, dia cuman bisa kalem kalo beradapan (well, ga beradapan juga sih..kadang malah cuman lewat telpon) sama papa-mamanya, segala binatang terutama anjing, dan gw. Dia jadi anak baik dan sok bijak kalo lagi ngobrol sama papa-mamanya di telpon, hahhahaha ayo donk jadiin mereka motivasi buat ga malas2an ngerjain tugas dan belajar! And my bestiest looooooooooves animals so much, tontonannya national geographic mulu ampe berantem gw pengen nonton gosip hahahha… That’s why dia suka banget MARLEY the movie sama Hachiko, pulang dari kampus sore-sore kadang suka bawa burung hantu lah, burung bekakaklah (whatever its name, I don’t give a sh*t hahahhaha) yang akhirnya dilepas juga karna ga mungkin juga dipelihara gitu.. Cita2nya melihara anjing dikosan, lebih tepatnya mimpi sih karna GA MUNGKIN diizinin gitu loh hahahhaa…

Dia juga suka banget olahraga, pas gw kenal dia, dia lagi hobi2nya aikido. Dia juga selalu suka maen bola dari basket, sepak bola, futsal, pokoknya kemana lapangan memanggillah..Sepatunya ga usah ditanya..lengkap sepatu basket, sepatu bola lapangan rumput, sepatu futsal, ada..banyak lagi. Peralatannya? beuh..bola 2 biji, kaus kaki tinggi2 banyak, segala bebat engkel, lutut, apalah ga ngerti gw hahahahha…
Sekarang dia rutin maen futsal tiap minggu, datengnya lebih rajin daripada kuliah, selalu paling awal dari siapapun, jarkomin semua orang biar ga telat, mana ada cerita kuliah serajin ini. Alesannya c, karna bayar lapangan sayang kalo ga dimanfaatin semaksimal mungkin. Lah itu kuliah emang ga bayar? SPP, uang praktek, uang kos, makan, jajan, bensin, dll dsb? Yah..kan uda gw bilang dia itu keras kepala, ga kan denger gw uda maparin fakta-data juga sebodo amat. :D
This man (yes, he’s a man) is absolutely my “tong sampah”. Dia lah tempat gw curhat segala hal, tempat gw marah-marah, nangis, dan tertawa, terutama marah-marah c..hehehe.. He’s absolutely my partner in crime too, hahahaha… sudah tak terhitung kejahatan yang kita lakuin bareng.. :D
Well, he’s Jimmy Maulana (a.k.a Jimmy Sakuraghi). We remain best friend now and nothing could change that, not even when we’re apart later, be (I call him bebe).. I’ll stay in Medan, u’ll be in Palembang. No mather where we are, promise me you’ll be my best friend forever. My buddy. My big brother. My partner in crime. My tukang ojek. My first. My sweet memories. My best best friend.

xo

2 Response to "My Best Best Friend"

  1. Dioz says:
    8:16 AM

    seneng ya punya sobat yang seru en sepaham gitu. waahh gw juga dog lover makanya suka Hachiko juga :D

  2. Meilani says:
    2:25 PM

    iya bangets.. :)